Site Overlay

Sejarah Awal Motor DC (Komponen Penggerak Super Penting)

Saat ini, motor listrik sebenarnya merupakan bagian penting dari teknologi kereta api baik untuk kereta bertenaga diesel maupun bertenaga listrik. Kembali di tahun 1870-an, mesin uap sebenarnya satu-satunya bentuk daya tarik pada kereta dan energi adalah penelitian ilmiah yang unik namun akhirnya menjadi arus utama, semakin diciptakan untuk penerangan dan tenaga motor. Dalam 20 tahun, trem yang digerakkan secara elektrik dan juga lokomotif sebenarnya telah diperkenalkan untuk kereta api metropolitan dan juga sebenarnya sedang diujicobakan pada kereta jalur utama.

Perlu diingat bahwa motor listrik untuk digunakan pada trem dikembangkan oleh sejumlah pengembang yang berbeda, yang semuanya menyumbangkan gagasan serta mengevaluasi semuanya, sebagian besar secara individual. Mempertimbangkan bahwa orang-orang mengetahui kapasitas teknologi yang sangat besar dan juga pendapatan yang sangat besar yang dapat dihasilkannya, sebenarnya ada tawaran persaingan yang fantastis di perusahaan motor listrik yang sangat awal.

Motor listrik pertama yang kami akui hari ini sebagai pembuat yang bisa dikerjakan sebenarnya didirikan oleh insinyur Belgia Zenobe Gramme. Ketika angker berang-berang yang bersemangat sebenarnya beralih dalam industri magnetik untuk membuat listrik yang ada dan juga ini benar-benar dihubungkan oleh sepasang kabel ke satu dinamo lagi, ia menemukan bahwa jangkar dinamo lain benar-benar berubah. Dia kemudian menemukan bahwa konsep mekanis dari berang-berang yang bersemangat (atau bahkan generator listrik, seperti yang para ahli kita sebut hari ini) sebenarnya sama dengan motor listrik.

Konsep Sprague

Motor listrik Gramme bekerja tetapi itu sebenarnya tidak terlalu dapat diandalkan dan juga seorang desainer Amerika Serikat, Frank J. Sprague, yakin bahwa itu benar-benar dapat ditingkatkan. Selama akhir 1883 dan awal 1884, Sprague mengoperasikan model motor yang lebih baik. Motor listrik DC terdiri dari komponen berputar, yang dikenal sebagai armature, serta komponen statis yang dikenal sebagai area.

Motor Sprague No. 6, menghadirkan pengendaraan penurunan dua gigi dan juga pengaturan magnet tapal kuda yang melingkupi armature. Kedua kaki tapal kuda membawa gulungan. Rangka motor listrik ditangguhkan di antara poros serta pegas pada bogie transom. Forming: Cassier’s Magazine 1899, dimodifikasi oleh penulis.

Gerobak Dorong

Motor Sprague adalah hasil yang terjangkau. Ini sebenarnya digunakan untuk menggerakkan alat tenun serta mesin kecepatan identik lainnya. Sprague juga menggunakan konsep tersebut sebagai dasar untuk motor pijakan daya eksperimentalnya untuk trem setelah mulai dijual. Sepanjang pertumbuhan ini, ia menambahkan satu lagi pedoman penting untuk cengkeraman listrik. Dia menduga bahwa motor listrik harus ditempatkan di bawah mobil sedekat mungkin dengan setir. Baru-baru ini, motor sebenarnya telah dipasang di dalam mobil bersama dengan tautan ke as dengan rantai atau ikat pinggang. Sprague mengira bahwa motor harus bergabung dengan gandar sebagai layak dan juga harus mengendarainya dengan pinion dan juga pengaturan roda gigi.

Motor listrik Sprague dipasang untuk memastikan bahwa satu titik benar-benar dianjurkan karena poros sementara yang lain benar-benar dipegang oleh jendela rangka truk (bogie). Sprague menyebut ini sebagai tata letak ‘kereta’. Hari ini, ini disebut sebagai lubang hidung motor listrik. Konsep ini sebenarnya telah berjalan lebih dari 100 tahun.

Perbaikan

Desainer yang berbeda telah membangun mobil listrik dan truk untuk digunakan di jalan kereta api, tidak ada dari mereka yang benar-benar efektif sampai Sprague melengkapi tramway jalan listrik praktis pertama di Richmond, Virginia pada tahun 1888, menggunakan motor listrik cedera majunya, namun sebenarnya ada banyak keprihatinan. Dua yang paling parah adalah yang pertama, bahwa motor sebenarnya kurang bertenaga pada 7,5 jam. dan kedua, kerentanan kuas. Motor listrik yang lebih besar sebenarnya cocok tapi sisir terus menjadi masalah.

Sisir-sisir itu sebenarnya vital untuk prosedur motor. Mereka menempelkan industri tetap ke dinamo berputar. Masalahnya adalah, sekitar waktu itu, sikat dibuat dari tembaga atau bahkan kuningan. Mereka berjalan sangat cepat karena fakta bahwa mereka benar-benar dapat beradaptasi dan juga sebenarnya diharapkan berfungsi di setiap jalur. Mulai saat ini bahwa pengembang lain, Charles vehicle de Poele, mengedepankan konsep menggunakan sisir karbon; Kekhawatiran itu ditangani dan mereka memanfaatkan sampai hari ini.

Satu masalah lagi adalah keracunan melalui kotoran dan air. Motor yang sangat awal tentu tidak tertutup, para desainer dengan asumsi bahwa mereka akan cukup dipertahankan karena sistem bodi mobil. Meskipun demikian, area dan ujung dari armature tempat komutator terletak rata dengan faktor dan juga dengan cepat dihancurkan oleh air, salju, debu atau kotoran. Dalam upaya untuk mengurangi bahaya, sampul kanvas sebenarnya dicoba pada awalnya tetapi kemudian, Westinghouse, yang memasuki industri pembuatan motor listrik pada tahun 1890 setelah menemukan hasil dari berbagai penyedia lain, membuat motor listrik bersama dengan daerah, angker sebagai serta peralatan yang terbatas (Karakter 2). Saran ini dengan cepat digunakan oleh berbagai pemasok lain dan, bersama dengan perbaikan, terus menjadi kriteria untuk waktu sekarang dan di sini.

Westinghouse No 3 motor.

Dilansir dari Sinaupedia, Motor listrik Westinghouse No. 3 tahun 1891 yang menghadirkan berbagai peningkatan dibandingkan dengan motor Sprague No. 6 tahun 1888. Ini termasuk penutup berengsel termasuk belitan area yang menutupi armature dan juga memberikan keamanan bersama dengan menawarkan kinerja yang jauh lebih baik . Demikian juga, naik peralatan saat ini tunggal dan juga pinion dan juga gear tertutup dalam situasi mereka sendiri yang dipenuhi oli. Banyak hal penting untuk motor listrik pegangan DC modern saat ini berada di lokasi. Foto: Jurnal Cassier 1899.

Pada akhirnya, sebenarnya ada tujuan. Segera diakui bahwa untuk menawarkan putaran berguna pada mobil kereta listrik bersama dengan motor listrik kecil yang cukup untuk mengakomodasi di bawah mobil dan truk, perjalanan yang menghubungkan motor listrik ke poros diperlukan untuk menjadi diarahkan. Proporsi yang dipilih sebenarnya cukup tinggi; Rasio peralatan asli Sprague untuk mobil Richmond adalah 12: 1. Perjalanan yang paling awal memiliki sepasang pinion serta sepasang pakaian tetapi sistem yang dilakukan tidak aus. Gigi roda gigi patah sangat cepat dan juga berisik. Seringkali roda persneling pasti akan menyita, mengarah ke roda yang diamankan dan juga menunda kendaraan. Beberapa pengembang mencoba untuk mengatasi masalah dengan menggunakan motor listrik gearless, di mana angker itu sebenarnya cocok lurus poros poros tetapi motor ini jauh lebih berat serta kurang dapat diandalkan daripada yang ditujukan. Karena pertengahan 1890-an, perbaikan dalam motor listrik dan juga gaya peralatan telah memenuhi tahap di mana peralatan sebenarnya cukup memadai dan proporsi gigi sebenarnya biasanya antara 3 dan 4 banding 1. Dengan rasio ini, hanya satu pinion / set gear dipanggil untuk.

Motor Listrik Set

Banyak motor listrik traksi sangat awal adalah cedera shunt – di mana gulungan medan dihubungkan secara paralel dengan sirkuit dinamo – selain motor luka substansial Sprague. Tenaga listrik ke motor biasanya dikelola dengan memvariasikan perlindungan area. Pada tahun 1891, Westinghouse menghasilkan motor seri luka, di mana bidang itu dihubungkan secara seri dengan armature dan di mana seluruh rangkaian motor dikendalikan oleh variabel resistensi yang dimasukkan secara seri dengan motor saat memulai dan kemudian memotong langkah-langkah untuk meningkatkan kecepatan. Sekali lagi, ini tetap menjadi prosedur dasar manajemen motor listrik sampai tinjauan umum tentang perintah keadaan suara pada tahun 1980-an.

Penyelesaian Start

Pada awal 1890-an, konsep motor pegangan DC sebenarnya sebagian besar diselesaikan serta tetap digunakan secara luas sepanjang abad ke-20. Ini melakukan beberapa perkembangan dalam pembuatan dan renovasi di komutator serta gaya kabel listrik tetapi seorang insinyur yang berasal dari tahun 1892 mungkin memeriksa motor listrik yang masih digunakan di bawah banyak kereta listrik saat ini serta mengidentifikasi peralatan yang hampir sama dengan nya.

Dengan diperkenalkannya elektronik daya keadaan padat pada tahun 1970-an, tulisan itu ada di dinding untuk motor DC dan tujuan lama yang diinginkan untuk dapat menggunakan motor induksi arus bolak-balik (AC), dengan kontrol daya 3-fase, akhirnya berada dalam jangkauan. melihat. Dalam organisasi pijakan kereta sekarang, motor listrik DC sebenarnya masih dilihat pada pembelajaran yang lebih tua.

Dalam upaya untuk meminimalkan kerusakan, penutup kanvas dicoba pada awalnya tetapi kemudian, Westinghouse, yang memasuki bidang pembuatan motor pada tahun 1890 setelah melihat keberhasilan pemasok lain, menghasilkan motor dengan bidang, angker dan roda gigi tertutup (Gambar 2). ).

Motor Westinghouse No. 3 tahun 1891 menunjukkan berbagai peningkatan dibandingkan dengan motor Sprague No. 6 tahun 1888. Dengan cepat diakui bahwa untuk memberikan torsi yang efektif pada mobil rel listrik dengan motor yang cukup kecil untuk masuk ke dalam mobil , drive yang menghubungkan motor ke gandar perlu diarahkan. Sebagian besar motor traksi awal adalah shunt luka – di mana gulungan medan dihubungkan secara paralel dengan sirkuit dinamo – terlepas dari motor luka majemuk awal Sprague. Pada tahun 1891, Westinghouse menghasilkan motor seri luka, di mana bidang itu dihubungkan secara seri dengan armature dan di mana seluruh rangkaian motor dikendalikan oleh variabel resistensi yang dimasukkan secara seri dengan motor saat memulai dan kemudian memotong langkah-langkah untuk meningkatkan kecepatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *