Site Overlay

Sejarag Bulu Tangkis di Indonesia

Badminton atau bulu tangkis adalah olahraga yang populer di Indonesia. Olahraga ini bisa sangat mudah untuk dimainkan. Sebagai hasilnya kita hanya harus menekan shuttlecock dan menjatuhkannya ke ruang saingan kita untuk mendapatkan poin.

Anda dapat bermain olahraga ini satu lawan satu atau mungkin dalam grup. Setiap kelompok terdiri dari dua wanita, dua pria, atau gabungan. Barang-barang yang Anda inginkan adalah raket dan kok. Badminton tidak lazim di Indonesia.

Tambahan Indonesia memiliki banyak atlet gaya. Misalnya Taufik Hidayat dan Susi Susanti. Keduanya sangat bergaya masa mereka dan telah menjadi subjek trending dalam beberapa tahun di masa lalu. Sayangnya, mereka sudah pensiun.

Jika kita membuat perbandingan, Indonesia mungkin kurang dikenal dalam kegiatan olahraga seperti sepak bola atau bola basket. Namun tidak di badminton. Alhasil banyak peserta terkenal di luar negeri. Peserta juga memperkenalkan medali dari Olimpiade. Termasuk medali emas.

A. Sejarah Bulutangkis

Bulu tangkis sudah ada dan berkembang 2.000 tahun di masa lalu di Mesir. Tidak hanya di Mesir, bulu tangkis juga ada di London. Dalam periode di London, shuttlecock adalah tempat rekreasi yang terkenal. olahraga  ini bisa sangat bergaya.

Terlebih lagi, pada tahun 1854, ada kartun yang menghadirkan metode mudah untuk bermain bulu tangkis. Aturan saat mengambil bagian dalam bulutangkis terbukti dalam frasa yang sebenarnya. Dalam hal ini, kita harus mempertahankan shuttlecock di udara sambil mengambil bagian. Dan setelah kita menjatuhkan shuttlecock ke ruang saingan, kita membuat peringkat.

Ketika Inggris mendominasi Tiongkok (dikenal sebagai China), bulu tangkis mengungkap. Inggris berhasil mengungkap bulutangkis dan olahraga menjadi bergaya di Tiongkok. Badminton tampil dengan shuttlecock dan tanpa raket. Untuk bermain bulu tangkis, individu menggunakan kaki mereka untuk mengontrol raket. Agak aneh, namun individu sangat menyukainya. Mereka bermain bulutangkis biasanya.

Di Indonesia, bulu tangkis juga dikenal sebagai “bulu tangkis”. Bulu tangkis berkembang sampai sekarang sebagai akibat dari bulu tangkis telah mengharumkan Indonesia di planet ini. Jika bulu tangkis tidak ada, maka tidak ada departemen olahraga yang bisa mengharumkan Indonesia.

Badminton ada untuk pertama kalinya di Barcelona ketika Olimpiade pada tahun 1992. Pada tahun 1992, Indonesia dan Korea Selatan telah mencapai dua medali emas. Dalam hal, itu adalah pesona bahwa Indonesia mampu bersaing dalam kegiatan olahraga.

Peningkatan bulu tangkis tidak dapat dipisahkan dari periode peningkatan di Indonesia. Lebih awal dari revolusi, kemerdekaan, dan setelah revolusi itu sendiri. Beberapa individu Belanda telah memperkenalkan bulu tangkis ke Indonesia. Selain itu beberapa mahasiswa yang kembali ke Indonesia setelah mereka belajar di luar negeri, dengan cepat menjadikan bulu tangkis sebagai olahraga yang menarik.

Sepanjang 1950, bulu tangkis telah tampil di pentas Nationwide. Sebagai hasil dari tahap Nationwide-nya, itu dilakukan di seluruh kota di Indonesia, khususnya Kalimantan, Sulawesi, Jawa, dan Sumatera.

Kota-kota ini pada prinsipnya sering disebut pulau di Indonesia. Secara signifikan, pulau-pulau ini telah ekstra berpartisipasi dalam peningkatan bulu tangkis. Karena itu, pesaing untuk setiap ruang dimulai. Dan dengan kuat berkembang menjadi kontes di PON (Pekan Olahraga Nasional) di Surakarta.

B. Kejuaraan Bulu Tangkis di Indonesia

  • Piala Thomas

Judul “Piala Thomas” tiba di sini dari mantan presiden IBF bernama Sir George Alan Thomas. Piala Thomas adalah jumlah kejuaraan untuk grup pria. Cawan ini bisa diadakan segera dalam dua tahun. Kejuaraan tertua dipegang oleh IBF pada tahun 1948 – 1949. Dalam 12 bulan itu, kejuaraan bulu tangkis diadopsi oleh 10 lokasi internasional. Seperti Kanada, Inggris, Prancis, Bosnia, AS, Eire, Malaysia, Swedia, India, dan Denmark.

Sepanjang kejuaraan, hanya ada empat lokasi internasional yang telah mendapatkan Piala: Cina, Malaysia, Jepang, dan Indonesia. Namun laporan sejarah masa lalu itu rusak pada tahun 2016 ketika Denmark tumbuh menjadi pemenang untuk waktu primer.

  • Piala Uber

Membalikkan Piala Thomas, cangkir Uber adalah jumlah kejuaraan untuk grup wanita. Kejuaraan ini datang dari mantan peserta Piala Uber sendiri, Betty Uber. Pesaing Uber utama diadakan pada tahun 1956. Karena itu, ada 11 lokasi internasional yang ikut serta dalam kejuaraan tersebut. Dari 11 lokasi internasional, hanya ada 5 lokasi internasional yang telah mendapatkan Piala. Daftarnya adalah Cina, Korea Selatan, Jepang, Amerika Serikat, dan Indonesia.

  • Piala Sudirman

Piala Sudirman adalah kejuaraan dunia untuk semua kuantitas dalam bulu tangkis. Acara ini diadakan segera dalam dua tahun. Acara utama diadakan pada tahun 1986 oleh Indonesia sendiri. Sepanjang masa lalu sejarah, hanya ada enam lokasi internasional yang berhasil mencapai tahap semi final. Enam lokasi internasional tersebut adalah Indonesia, Inggris, Korea Selatan, Cina, Denmark, dan Thailand.

Judul “Sudirman” diambil dari almarhum Dick Sudirman. Dia terkenal sebagai peserta bulutangkis dan orang yang berpartisipasi sedangkan PBSI didirikan. Sekarang, dia disebut sebagai “Bapak Bulutangkis Indonesia”.

C. Federasi Dunia Bulu Tangkis

Acara ini pada prinsipnya diselenggarakan oleh Badminton World Federation (BWF) itu sendiri. Acara ini dimulai pada tahun 1977. Tapi itu pasti diadakan segera dalam dua tahun sejak 1985 – 2005. Tapi itu pasti dimodifikasi dan telah menjadi acara tahunan sejak 2006 – sekarang. Sepanjang acara, Indonesia telah mendapatkan medali di setiap kuantitas. Namun tidak dalam jumlah grup wanita. Semoga dalam acara berikutnya, grup wanita dapat memenangkan medali.

D. Kejuaraan Bulu Tangkis Asia

Sebelumnya sering disebut Asian Badminton Championship. Namun yang pasti dimodifikasi pada 2007 tumbuh menjadi Badminton Asia Championships. Acara ini semata-mata diadopsi oleh lokasi internasional di panggung Asia.

Kejuaraan ini dimulai pada tahun 1962. Dan sejak 1991, acara ini diadakan setiap tahun. Dari seluruh laporan medali, Tiongkok mengambil banyak komponen. Alhasil peserta dari China meraih medali hampir setiap 12 bulan sekali.

  • Olimpiade

Olimpiade diadakan setiap 4 tahun. Sejak 1992 hingga sekarang, Indonesia telah meraih tujuh medali emas. Baru-baru ini pada tahun 2016 ketika Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir telah mendapatkan medali emas di Rio de Janiero.

Itu adalah satu medali emas yang diperkenalkan dari Olimpiade pada 2016. Grup gabungan berhasil membawa kembali medali dari bulu tangkis. Itu adalah pesona yang membuat Indonesia dapat bersinar sekali lagi di bulu tangkis.

Bulu tangkis di Indonesia dikelola oleh Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PBSI). Gelar tersebut diberikan tambahan yang menyiratkan siapa yang dapat bertanggung jawab atas rekreasi Bulu Tangkis. Pembentukan PBSI didirikan pada tanggal 5 Mei 1951 di Bandung. Kepala utama PBSI adalah A. Rochdi Partaatmadja.

Meskipun didirikan di Bandung, tempat kerja utama PBSI terutama berbasis di Jakarta. Sebelum PBSI ada, organisasi bulutangkis bergerak sendiri. Seperti sudah ada perusahaan di panggung regional dan panggung departemen.

Ketika PBSI dibuat, bulu tangkis memiliki kelompok nasional akhirnya. Prinsip kerja PBSI adalah menyatukan seluruh kelompok dalam bulu tangkis. Lalu, tidak ada yang namanya lubang antara masing-masing ruang. Panggung regional, departemen, dan pusat disatukan di bawah PBSI.

Itulah materi tentang sejarah bulu tangkis, jika anda menginginkan materi olahraga lainnya, silahkan kunjungi situs cakbagus.net