Site Overlay

Proses penanaman tanaman eceng gondok dan penjelasannya

Eceng gondok atau eceng gondok air (Eichhornia crassipes) adalah salah satu tanaman yang berenang di air dan terkadang memiliki akar di tanah.

Eceng gondok adalah gulma yang dapat digunakan sebagai pakan hewan untuk ruminansia (sapi, domba dan kambing) serta untuk non-ruminansia (unggas) dan kelinci. Batang eceng gondok tidak hanya memiliki keunggulan sebagai pakan ternak, tetapi juga sering digunakan sebagai bahan baku untuk anyaman.

Proses perkembangbiakan tumbuhan eceng gondok

Proses penanaman eceng gondok adalah sebagai berikut:

  1. Pertumbuhan awal

Ketika air memasuki biji, enzim mulai menjadi aktif, yang mengarah ke berbagai reaksi kimia.

  1. Perkecambahan

Perkecambahan adalah kemunculan plantula (tanaman kecil) dari dalam biji, yang merupakan hasil dari pertumbuhan dan perkembangan embrio. Ketika embrio berkembang selama perkecambahan, bagian dari plumula tumbuh dan berkembang menjadi bagian batang, sedangkan akar kuman menjadi akar.

  1. Pertumbuhan primer

Setelah fase perkecambahan, diikuti oleh pertumbuhan tiga sistem jaringan meristem primer pada akar dan batang. Pada fase ini, tanaman membentuk akar, batang dan daun. Tiga sistem jaringan utama dibentuk sebagai berikut.

Protoderm, lapisan terluar yang membentuk jaringan epidermis.

Meristem dasar yang berevolusi menjadi jaringan dasar yang mengisi lapisan korteks pada akar antara gaya dan epidermis.

Procambium adalah lapisan dalam yang berkembang menjadi silinder pusat, yaitu floem dan xylem.

Pertumbuhan primer pada akar

Akar muda yang berasal dari biji segera masuk ke tanah dan kemudian membentuk sistem akar tanaman. Di bagian atas akar, yang masih muda, ada empat area pertumbuhan:

Jilbab (Kaliptra)

Tutup akar atau caliptra bertindak sebagai perlindungan terhadap dampak fisik ujung akar pada tanah di sekitar pertumbuhan. Fungsi lainnya adalah ujung akar, yang memungkinkan akar menembus tanah, karena tutup akar dilengkapi dengan cairan polisakarida cair.

meristem

Meristem adalah bagian dari ujung akar, di mana sel selalu melakukan pembelahan mitosis. Meristem ini terletak di belakang saluran akar. Pada tanaman dikotil, sel-sel tutup akar yang rusak digantikan oleh sel-sel baru yang diproduksi oleh sel-sel sistem primer dari pengembangan sel-sel meristem apikal.

rentang sel elongasi

Area ekspansi sel terletak di belakang zona merism. Sel yang dihasilkan dari divisi meristem tumbuh dan berkembang di wilayah ini. Aktivitas pertumbuhan dan perkembangan sel yang berkepanjangan berarti bahwa pembelahan sel di daerah ini lebih lambat daripada di bagian lain. Pemanjangan sel-sel ini memainkan peran penting dalam mendukung kekuatan tekan akar dan proses pertumbuhan pemanjangan akar.

daerah diferensiasi

Di wilayah ini, sel-sel yang dihasilkan dari pembelahan dan ekspansi dikelompokkan sesuai dengan struktur yang sama. Sel-sel yang memiliki struktur yang sama kemudian diberi tugas membentuk jaringan tertentu.

Pertumbuhan primer pada batang

Pertumbuhan utama dan perkembangan batang termasuk area pertumbuhan (titik pertumbuhan), area peregangan dan area diferensiasi. Meristem apikal batang dibentuk oleh sel-sel yang selalu membelah di bagian atas kuncup, biasanya disebut sebagai kuncup.

Di dalam tunas, ruas batang dan proyeksi daun kecil (primordia) memiliki jarak yang sangat pendek, karena jarak antar ruas (ruas antara) sangat pendek. Pertumbuhan sel, pembelahan dan perpanjangan terjadi di ruas.

Pertumbuhan sekunder

Setelah meristem primer membentuk jaringan permanen, meristem sekunder mengalami pertumbuhan sekunder. Pertumbuhan sekunder hanya terjadi pada tanaman dikotil, yaitu pembentukan kambium, yang terbentuk dari parenkim atau collenchyma.

Siklus tahunan pada dikotil

Faktor lingkungan yang merupakan syarat tumbuhnya eceng gondok adalah sebagai berikut:

Sinar matahari, pH, dan suhu

Pertumbuhan eceng gondok sangat membutuhkan sinar matahari yang cukup dengan suhu optimal antara 25 ° C dan 30 ° C. Hal ini dapat dilakukan dengan baik di daerah beriklim tropis. Untuk pertumbuhan yang lebih baik, eceng gondok juga lebih cocok untuk pH 7,0 hingga 7,5. Jika pH lebih atau kurang, pertumbuhan tertunda (Dhahiyat, 1974).

Ketersediaan nutrisi: Keasaman (pH) air

Secara umum, spesies gulma tahan terhadap tingkat nutrisi yang tinggi. Sedangkan elemen N dan P sering menjadi faktor pembatas. Tingkat N dan P terjadi terutama di air limbah domestik.

Ketika kelebihan air nutrisi muncul, proses eutrofikasi terjadi. Eceng gondok dapat hidup di darat dengan keasaman (pH) 3,5 hingga 10. Agar eceng gondok tumbuh dengan baik, pH air yang optimal adalah antara 4,5 dan 7.

Proses penanaman selada air yang paling lengkap

Selada air adalah tanaman air dengan siklus pertumbuhan yang cepat. Karakteristik selada air ini adalah daun oval dan hijau muda dan memiliki bentuk bunga kecil dan putih.

Menanam selada air biasanya dilakukan dengan dua cara:

  1. Dengan biji

Penanaman dengan biji dilakukan dengan menabur bibit setinggi 6 – 8 cm, yang kemudian dipindahkan ke lapangan.

  1. Stek tanaman

Saat menggunakan tanaman selada air dengan panjang 15 hingga 20 cm dan jarak di teras, jaraknya 15 cm x 15 cm. (Tindall, 1983)

Proses pertumbuhan selada air:

Tahap awal pertumbuhan

Ketika air memasuki biji, enzim mulai menjadi aktif, yang mengarah ke berbagai reaksi kimia.

pengecambahan

Perkecambahan adalah kemunculan plantula (tanaman kecil) dari dalam biji, yang merupakan hasil dari pertumbuhan dan perkembangan embrio. Ketika embrio berkembang selama perkecambahan, bagian dari plumula tumbuh dan berkembang menjadi bagian batang, sedangkan akar kuman menjadi akar.

  1. Pertumbuhan primer

Setelah fase perkecambahan, diikuti oleh pertumbuhan tiga sistem jaringan meristem primer pada akar dan batang. Pada fase ini, tanaman membentuk akar, batang dan daun. Tiga sistem jaringan utama dibentuk sebagai berikut.

Protoderm, lapisan terluar yang membentuk jaringan epidermis.

Meristem dasar yang berevolusi menjadi jaringan dasar yang mengisi lapisan korteks pada akar antara gaya dan epidermis.

Procambium adalah lapisan dalam yang berkembang menjadi silinder pusat, yaitu floem dan xylem.

Pertumbuhan primer pada akar

Akar muda yang berasal dari biji segera masuk ke tanah dan kemudian membentuk sistem akar tanaman. Di bagian atas akar, yang masih muda, ada empat area pertumbuhan:

  1. Jilbab (Kaliptra)

Tutup akar atau caliptra bertindak sebagai perlindungan terhadap dampak fisik ujung akar pada tanah di sekitar pertumbuhan. Fungsi lainnya adalah ujung akar, yang memungkinkan akar menembus tanah, karena tutup akar dilengkapi dengan cairan polisakarida cair.

  1. Meristem

Meristem adalah bagian dari ujung akar, di mana sel selalu melakukan pembelahan mitosis. Meristem ini terletak di belakang saluran akar. Pada tanaman dikotil, sel-sel tutup akar yang rusak digantikan oleh sel-sel baru yang diproduksi oleh sel-sel sistem primer dari pengembangan sel-sel meristem apikal.

  1. Area peregangan sel

Area ekspansi sel terletak di belakang zona merism. Sel yang dihasilkan dari divisi meristem tumbuh dan berkembang di wilayah ini. Aktivitas pertumbuhan dan perkembangan pada tanaman yang membentang dari sel menyebabkan pembelahan sel di daerah ini menjadi lebih lambat daripada di bagian lain. Pemanjangan sel-sel ini memainkan peran penting dalam mendukung kekuatan tekan akar dan proses pertumbuhan pemanjangan akar.

  1. Diferensiasi daerah

Di wilayah ini, sel-sel yang dihasilkan dari pembelahan dan ekspansi dikelompokkan sesuai dengan struktur yang sama. Sel-sel yang memiliki struktur yang sama kemudian diberi tugas membentuk jaringan tertentu.

  1. Pertumbuhan primer pada tongkat

Pertumbuhan utama dan perkembangan batang termasuk area pertumbuhan (titik pertumbuhan), area peregangan dan area diferensiasi. Meristem apikal batang dibentuk oleh sel-sel yang selalu membelah di bagian atas kuncup, biasanya disebut sebagai kuncup.

Di dalam tunas, ruas batang dan proyeksi daun kecil (primordia) memiliki jarak yang sangat pendek, karena jarak antar ruas (ruas antara) sangat pendek. Pertumbuhan sel, pembelahan dan perpanjangan terjadi di ruas.

  1. Pertumbuhan sekunder

Pertumbuhan sekunder hanya terjadi pada tanaman dikotil, yaitu pembentukan kambium, yang terbentuk dari parenkim atau collenchyma.

  1. Siklus tahunan pada batang dicotyledent

Untuk waktu panen selada sekitar 2-3 bulan, ada opsi untuk memanen selada yang dipotong di pangkal batang atau ditarik ke akar.

Mungkin sampai disini dulu pembahasan kita kali ini mengenai jenis dan cara menanam dan perkembangbiakan tumbuhan nanas.

sekian terima kasih.