Site Overlay

Pengertian Zakat Menurut Islam

Gagasan Zakat

Islam tidak boleh semata-mata sebuah iman, melainkan seluruh gaya hidup yang bertindak karena kekejaman bagi umat Islam dan mendorong mereka untuk berjalan di jalan damai, belas kasihan, dan pengampunan.

Di antara 5 rukun Islam yang membingkai kehidupan Muslim; kepedulian terhadap yang membutuhkan atau Zakat sangat diperlukan. Ide, Tujuan, dan Signifikansi Zakat dalam Islam.

Sesuai dengan ajaran Islam, semua masalah adalah milik Allah dan bahwa kekayaan dipegang oleh manusia dengan keyakinan. Ungkapan Zakat berarti ‘pemurnian’ dan ‘kemajuan’.

Harta milik kita dimurnikan begitu kita memberikan proporsi untuk ini dalam kekurangan dan tindakan memberi keseimbangan ini dan mendorong kemajuan baru dalam sistem keuangan kita. Setiap Muslim menghitung Zakat pribadinya secara individual. Untuk banyak fungsi, ini termasuk biaya setiap tahun dua setengah% dari modal 1.

Seorang individu yang dermawan mungkin juga memberikan sebanyak yang dia suka sebagai ‘Shadaqa’ namun itu lebih disukai bahwa itu diberikan secara rahasia sebagai hasil dari begitu kita memberikan Zakat itu selanjutnya untuk menyenangkan Allah dan tidak pernah hanya untuk pamer atau pribadi mencapai. Meskipun ‘sedekah’ berarti ‘amal sukarela’ itu memiliki makna yang lebih dalam.

Nabi Muhammad (SM) menyatakan, “Bahkan mengumpulkan saudaramu dengan wajah yang ceria adalah amal.” Nabi melanjutkan: ‘Amal adalah kebutuhan bagi setiap Muslim.”

Apa Zakat dan Apa Pentingnya Zakat dalam Islam

Sesuai dengan Nabi, bahkan ketika seorang individu tidak memiliki apa-apa, ia harus bekerja bersama dengan lengan pribadinya untuk keuntungannya dan setelah itu memberikan satu hal dari pendapatan tersebut dalam bentuk amal. Jika seseorang tidak mampu bekerja, Nabi berkata: “Dia harus membantu orang miskin dan yang membutuhkan dan jika dia gagal untuk mengambil tindakan dia harus mendorong orang lain untuk berbuat baik.” Tambahan, jika individu kekurangan itu juga, Nabi menyatakan, “Dia harus memverifikasi dirinya dari melakukan kejahatan. Itu bisa menjadi amal.

Tujuan Zakat

Tujuan mendasar dari membayar Zakat adalah untuk menciptakan kemantapan dalam masyarakat dan tidak berarti membiarkan orang miskin dan membutuhkan untuk bertahan atau mati. Zakat wajib ketika kami memiliki sejumlah Emas, Perak atau properti yang berbeda yang dapat ditimbang dan dihitung. Di dalam Al-Quran, telah ditekankan terlalu banyak kesempatan untuk menyediakan doa dan membayar zakat.

Tujuan mendasar dari Zakat adalah untuk menjaga kemantapan keuangan dalam masyarakat agar peredaran kekayaan berlanjut dari kaya ke miskin dan tidak berarti tetap dalam satu tangan. Pada pendekatan ini, kita akan mengatasi kemiskinan dan kejahatan sosial yang berbeda dari masyarakat kita. Zakat memurnikan kekayaan kita karena ia masuk ke dalam pelukan orang kaya untuk orang miskin, menstabilkan situasi keuangan masyarakat dan memastikan bahwa setiap individu diuntungkan dari kekayaan tersebut. Orang-orang kaya harus membayar zakat agar variasi dan lubang antara kaya dan miskin berkurang dan cara ini kita akan menjamin hak asasi manusia untuk semua. Zakat membantu membentuk karakter manusia dari orang-orang kaya karena menyelamatkan mereka dari keserakahan dan keegoisan dan membangun gagasan persaudaraan dan persatuan.

Kekayaan sering diperoleh secara individual dengan kerja yang melelahkan dan dedikasi yang kuat. Jadi, sekali kita memberi atau membagikan sebagian kecil dari ini, itu menunjukkan agama kita yang kuat kepada Allah. Itu membuat kita memperhatikan apa yang diberikan oleh Rahmat Allah dan apa yang kita belanjakan. Allah senang dengan mereka yang menghabiskan untungnya dalam pemicunya.

Signifikansi Zakat

Kemiskinan kemungkinan merupakan salah satu kelemahan terbaik dari peradaban kita yang trendi. Kemiskinan selalu tersebar luas di planet ini. Al-Quran mengambil lebih mendalam melihat kemiskinan dan telah benar-benar berguna sejumlah metode untuk mengurangi perjuangan dan kesedihan dalam masyarakat. Amal akan membantu menghilangkan kecemburuan orang miskin dan sebagai pengganti, menumbuhkan rasa persekutuan dari penerima.

pentingnya zakat

Setiap kali dapat dicapai, kami terinspirasi untuk melakukan tindakan untuk kesenangan Allah. Ada dua jenis pemberian: satu adalah5446

zakat dan sebaliknya adalah sedekah. Zakat adalah wajib dan berdiri pada biaya yang dipilih dari dua, 5% pada semua properti kami yang dapat ditimbang, sedangkan Shadaqa memiliki yang lebih luas yang berarti.

Signifikansi penting dari Zakat dicerminkan karena undang-undang Allah: “Rahmat saya meliputi semua masalah, namun saya akan menjelaskannya untuk orang-orang benar yang memberikan Zakat.”

(Al-Quran: ayat: 7: 156).

Zakat perlu dihitung secara cermat dan sering diberikan kapan saja ketika kita memperoleh penghasilan. Pajak pihak berwenang perlu dikurangi, namun tidak ada perbedaan tagihan seperti uang yang terhutang, hipotek, dan tagihan tempat tinggal.

Jika seseorang tidak mengenal individu yang membutuhkan, dia mungkin akan memberikan zakat ke masjid atau chakelompok yang mudah tersinggung dengan tujuan berbeda melayani orang miskin dan sakit. Amal yang diberikan kepada masjid atau rumah sakit atau organisasi akan dianggap wajib sebagai Shadaqa.

Sekali lagi dalam Al-Qur’an dalam (ayat: 3: 92), itu berbicara tentang “Anda tidak dapat mencapai kebenaran sampai Anda memberi untuk amal dari harta yang Anda sukai. Tidak peduli Anda memberi untuk amal, Yang Mahakuasa benar-benar sadar akan hal itu. ”

Dalam memberikan amal, kita harus rendah hati dan sama sekali tidak bertindak seolah-olah kita telah melakukan kebaikan sebagai akibat dari kepuasan mengurangi perbuatan baik dalam Islam.

Kita harus berhati-hati dan memastikan kita memberi kepada penerima dengan hormat. Kita tidak bisa menyombongkan diri bahwa kita memberi amal. Al-Quran memperingatkan tentang perspektif ini.

Tidak masalah kita memberi untuk amal, kita harus puas dengan apa yang telah kita terima. Banyak orang yang hanya memberikan gadget ini yang menurut mereka tidak akan baik untuk diri mereka sendiri.

Al-Qur’an menjelaskan hal ini dan melarang tindakan seperti yang dibicarakan dalam (ayat: 2: 267) “Kamu yang membayangkan, kamu harus memberi amal dari barang-barang bagus yang kamu hasilkan, dan dari apa yang kami hasilkan untukmu dari bumi.

Jangan pilih yang berbahaya di dalamnya untuk dibawa pergi, begitu Anda sendiri tidak puas sampai mata Anda tertutup. Yang terbaik adalah mengetahui bahwa Yang Maha Kuasa adalah Kekayaan, Terpuji. ”

Semua ayat ini dengan jelas memberi tahu kita apa yang harus selalu kita lakukan ketika melakukan amal. Di mana memberikan amal kita harus tanpa pamrih, mudah, dan menghapus ego kita.

Kehidupan kita di bumi hanya ditentukan oleh Allah dan kematian dapat datang kapan saja dan kita tidak dapat meminta waktu tambahan.

Oleh karena itu setiap alternatif perlu digunakan untuk melakukan amal saleh dan kita harus selalu memberi sedekah dari kelimpahan yang diberikan Allah kepada kita.