Site Overlay

Pencak Silat – Sejarah dan Senjata

Pencak Silat, juga disebut Silat, adalah seni bela diri konvensional yang berasal dari Indonesia. Ibu dari semua kelompok Pencak Silat di seluruh Indonesia adalah Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI).

Pencak Silat memiliki dampak yang sangat besar bagi dunia. Tidak hanya Indonesia, Pencak Silat telah menyebar jauh ke Malaysia, Brunei, Vietnam, Singapura, Filipina selatan, dan Thailand selama beberapa tahun sebelumnya.

Dengan demikian, secara kolektif, Indonesia, Singapura, Malaysia, dan Brunei membentuk kelompok global untuk federasi seni bela diri dari berbagai negara.

Federasi federasi seni bela diri sedunia bernama Persekutuan Pencak Silat Antara Bangsa (Persilat). Persilat didirikan pada 11 Maret 1980 atas prakarsa Eddie M. Nalapraya dari Indonesia, ketua IPSI saat ini.

Selain IPSI, organisasi Silat nasional lainnya mewujudkan Persekutuan Silat Kebangsaan Malaysia (PESAKA) di Malaysia, Persekutuan Silat Singapura (PERSIS) di Singapura, dan Persekutuan Silat Brunei Darussalam (PERSIB) di Brunei.

Sejarah

Sebagai pedesaan yang dikelilingi oleh hutan dan beragam jenis binatang liar, nenek moyang Indonesia telah terbiasa membela diri dari setiap manusia dan alam. Sebenarnya, karena kodratnya, nenek moyang Indonesia mampu diajari beberapa serangan tempur.

Dengan mengambil contoh perpindahan hewan liar, mengingatkan pada monyet, harimau, ular, elang dan banyak lagi, Pencak Silat seperti yang kita semua tahu saat ini lahir. Mungkin ada tambahan satu asumsi lain bahwa Pencak Silat tiba di sini dari keahlian bagus suku asli Indonesia dalam melihat dan konflik. Cina dan India juga membawa pengaruh seni bela diri ke Pencak Silat.

Pencak Silat diyakini mulai menyebar sepanjang abad ketujuh M namun tidak ada yang tahu pasti. Diasumsikan bahwa Pencak Silat berkembang dari Sumatera ke berbagai daerah di Asia Tenggara.

Penyebaran Silat itu sendiri agak seperti beberapa jenis pelatihan lainnya. Itu diturunkan dari seorang pelatih ke seorang murid. Padahal, pada pertama kalinya, itu semata-mata hanya dari mulut ke mulut.

Kerajaan sejarah Indonesia yang terkenal seperti itu karena Kerajaan Sriwijaya dan Kerajaan Majapahit diperintahkan untuk memiliki prajurit mereka sendiri yang sangat efektif. Prajurit ini memiliki kemampuan yang sangat bagus dalam memanfaatkan gerakan seni bela diri.

Silat umumnya dikenal sebagai gayong dan cekak Malaysia dan Singapura. Di Thailand, silat bernama bersilat, sementara itu dinamai pasilat di Filipina selatan.

Hampir setiap daerah memiliki karakter seni bela diri atau pejuang mereka sendiri yang mereka sukai. Dari Sunda Pajajaran, ada Prabu Siliwangi, di samping, Hold Tuah, komandan dari Malaka. Gajah Mada, Mahapatih dari kerajaan Majapahit dan Si Pitung dari Betawi juga mungkin pejuang seni bela diri paling terkenal di masa lalu dan legenda. Dalam abad ke-11, ada legenda Minangkabau, silat yang dipraktikkan, yang dalam bahasa Minangkabau dikenal sebagai Silek, oleh Datuk Suri Diraja dari Pariangan, Tanah Datar, yang kemudian dikembangkan oleh orang Minang di seluruh Asia Tenggara.

Dalam abad ke-14, para penyebar agama Islam berkontribusi dalam menyebarkan Silat ke seluruh negara dengan menginstruksikan Silat bersama-sama dengan topik agama di surau atau pesantren. Silat telah berkembang menjadi bagian dari pengamatan keagamaan setiap hari.

Istilah dalam Pencak Silat

Ada beberapa istilah yang digunakan dalam Pencak Silat, sesuai dengan:

  • Kuda-kuda adalah periode waktu untuk tempat tapak kaki untuk memperkuat tempat tubuh.
  • Sikap dan Gerak adalah periode waktu untuk tindakan pasti yang dilakukan dalam pertandingan.
  • Langkah adalah ungkapan untuk penggunaan langkah-langkah dalam silat, sesuai dengan Langkah Tiga dan Langkah Empat.
  • Kembangan adalah periode waktu untuk aksi tangan dan gerakan tubuh yang dilakukan sambil mempertimbangkan dan sadar akan tindakan musuh, selain mengintai ceruk antara pertahanan musuh.
  • Buah adalah periode waktu untuk strategi perlindungan dan serangan di silat.
  • Jurus adalah periode waktu untuk serangkaian tindakan utama untuk tubuh yang lebih tinggi dan lebih rendah, yang digunakan sebagai informasi untuk memahami penggunaan strategi seni bela diri yang unggul (buah)
  • Sapuan dan Guntingan adalah periode waktu untuk satu jenis buah (pendekatan) untuk menjatuhkan musuh dengan menyerang kuda-kuda musuh, yang menendang dengan menggesek (bawah), agar musuh kehilangan kemantapan dan jatuh .
  • Kuncian adalah periode waktu untuk strategi untuk melumpuhkan lawan sampai dia berubah menjadi tidak berdaya, tidak mampu bermanuver, atau melucuti musuh. Seperti ular pengunci lakukan untuk makanannya.

Aspek dan Bentuk

Ada beberapa aspek dalam Pencak Silat, yang sesuai dengan:

  1. Aspek Psikologis dan Keagamaan: untuk membangun dan mengembangkan karakter dan karakter mulia seseorang.
  2. Aspek Karya Seni dan Tradisi: untuk menggambarkan jenis seni bela diri tarian, musik dan gaun konvensional.
  3. Aspek Perlindungan Diri: penekanan pada kemampuan teknis bela diri.
  4. Aspek Olahraga: berisi pesaing dan demonstrasi gerakan varietas.

Tingkat Kemahiran

Seperti dalam beberapa jenis seni bela diri lain di planet ini, Pencak Silat juga memiliki tingkat kemahiran pribadinya, sesuai dengan:

  • Tahap pemula.
  • Tahap menengah.
  • Tahap pelatih.
  • Panggung prajurit.

Kode Etik

Ada sejumlah pedoman yang harus dipikirkan dan dilakukan ketika bekerja ke arah seni bela diri, sesuai dengan:

1. Upacara pembukaan kereta yang terdiri dari:

  • Membangun jalan individu.
  • Berdoalah secara kolektif dipimpin oleh seorang pelatih.
  • Mempelajari “Prasetya Pesilat Indonesia“.
  • Sebuah penghormatan (salut) kepada pelatih, yang dipimpin oleh kepala jalan.

2. Pemanasan

3. Rutinitas latihan inti

4. Pendinginan

5. Upacara penutupan kereta berakhir dengan penghormatan (salut) dan jari-jari gemetar.

Senjata

Ada beberapa senjata yang digunakan di Pencak Silat, sesuai dengan:

  • Keris: belati dengan ujung tajam dan tajam di kedua sisinya.
  • Kujang: pisau khas Sunda.
  • Samping / Linso: syal sutra yang dikenakan di pinggang atau bahu untuk dapat melindungi seseorang dari serangan pisau dan melakukan Kuncian.
  • Galah: tongkat yang terbuat dari kayu, logam atau bambu.
  • Cindai: kain yang biasanya digunakan sebagai sarung tangan atau dibungkus sebagai head gear.
  • Tongkat / Toya: tongkat yang digunakan oleh orang tua, wisatawan dan musafir.
  • Kipas: kipas lipat konvensional yang terbuat dari kayu atau besi.
  • Kerambit / Kuku Macan: pisau yang dibentuk seperti cakar harimau yang mungkin tersangkut di rambut wanita.
  • Sabit / Clurit: sabit yang digunakan dalam pertanian, mengolah dan memanen tanaman.
  • Sundang: pedang bermata dua dari Bugis.
  • Rencong: belati yang nyaris tidak melengkung dari Aceh.
  • Tumbuk Lada: sebenarnya itu berarti “penghancur merica”, belati kecil yang nyaris tidak melengkung seperti Rencong.
  • Gada: senjata tidak menarik yang terbuat dari logam.
  • Tombak: lembing yang terbuat dari bambu, logam atau kayu.
  • Parang / Golok: pedang pendek yang digunakan untuk memotong cabang yang menghalangi ketika melewati hutan.
  • Trisula: tiga pasak atau senjata tiga cabang.
  • Chabang / Cabang: trisula bergagang pendek.

Padepokan Pencak Silat Indonesia

Menurut ilmunik.com, padepokan adalah tempat tinggal yang mewah dengan ruang yang cukup luas yang ditawarkan untuk mempelajari, mendidik data, dan keahlian khusus. Padepokan Pencak Silat Indonesia (PnPSI) adalah padepokan berskala nasional dan seluruh dunia, yang secara resmi dibuka oleh Presiden Soeharto pada tanggal 20 April 1997.

PnPSI terletak di Taman Mini Indonesia Indah dengan luas lahan sekitar 5,2 hektar. Ruang keseluruhan bangunan adalah 8.700 m2 sementara seluruh ruang beranda adalah sekitar 5.000 m2. PnPSI memiliki banyak pertunjukan yang sebagian besar dan sebagian besar berkaitan dengan latihan Pencak Silat.

Pencak Silat di Mata Dunia

Pencak Silat telah berubah menjadi kompetisi kegiatan olahraga terkenal di bawah manajemen dan regulasi Persilat (Persekutuan Pencak Silat Antara Bangsa, atau Federasi Pencak Silat Seluruh Dunia). Pada tahun 1987, Pencak Silat pertama kali diluncurkan dan berkompetisi dalam video game Asia Tenggara ke-14 (SEA Video games) di Jakarta.

Sepanjang abad ke-20, Pencak Silat telah berkembang cukup cepat dan Persilat memiliki fungsi yang sangat besar dalam hal ini. Persilat telah menjual Pencak Silat di sejumlah negara di 5 benua dengan tujuan menciptakan Pencak Silat tumbuh menjadi olahraga Olimpiade.

Upaya mereka membalas ketika eksterior Pencak Silat World Championship utama Asia diadakan di Wina, Austria, pada tahun 1986. Pada tahun 2002, untuk pertama kalinya, Pencak Silat diluncurkan sebagai bagian dari program saat ini di permainan Video Asia di Busan, Korea Selatan.

Dengan begitu banyak potensi dalam menumbuhkan Pencak Silat ke permukaan dunia, tidaklah mengejutkan jika Pencak Silat dengan cepat mungkin akan dikenal sebagai Taekwondo atau Karate. Tidak hanya di Asia, tetapi juga di Eropa.