Site Overlay

Konsep

Apa Zakat dan Siapa Penerima?

Zakat kemungkinan adalah salah satu dari 5 gagasan dasar (juga disebut sebagai 5 pilar) dalam Islam. Ini membuatnya menjadi tindakan wajib, dan karena fakta ini, semua Muslim harus memberikan Zakat, asalkan mereka memenuhi situasi yang pasti.

Gagasan Zakat adalah untuk memurnikan kekayaan dan jiwa seseorang. Perhitungan Zakat didasarkan pada seluruh tabungan finansial seorang Muslim selama satu bulan (Islam) 12 bulan. Sangat penting untuk diperhatikan bahwa hanya awal dan akhir dari 12 bulan yang dipertimbangkan.

Muslim harus memiliki jumlah kekayaan “Zakat” minimal, masing-masing pada awalnya dan pada akhir Zakat mereka 12 bulan, bagi mereka untuk membayar Zakat. Benda-benda seperti emas, perak, uang kertas asing yang disimpan dalam uang atau di lembaga keuangan, barang-barang yang dapat diperdagangkan yang dimiliki oleh suatu perusahaan, tanaman, dan hewan ternak, semuanya dipertimbangkan ketika menghitung Zakat.

“Sedekah itu hanya untuk orang miskin atau yang membutuhkan; dan orang miskin; dan orang-orang yang dipekerjakan untuk mengumpulkan Zakat; dan untuk menarik hati orang-orang yang cenderung ke arah Islam; dan untuk membebaskan para tawanan; dan untuk ini dalam hutang; dan untuk Pemicu Allah; dan untuk musafir, seorang musafir yang meminimalisir dari setiap hal kecil; sebuah kewajiban yang dibebankan oleh Allah. Dan Allah Maha Mengetahui, Maha Pintar. ” [Al-Quran 9:60]

Sesuai dengan Alquran, seorang Muslim harus memberikan Zakat kepada varietas orang berikut:

Fuqara ‘:

Diterjemahkan karena ‘miskin’ atau ‘miskin’, orang-orang ini memiliki uang tunai, namun tidak cukup untuk keperluannya secara teratur.

Al-Masakin:

Diterjemahkan karena ‘miskin’, mereka adalah orang-orang yang sangat miskin yang tidak memiliki kekayaan dalam hal apa pun, dan ingin meminta makanan, pakaian, dan tempat tinggal bagi orang lain.

‘Amil Zakat:

Ini adalah orang-orang yang ditunjuk oleh Kepala Negara Islam atau Otoritas untuk mengumpulkan Zakat. Otoritas menawarkan kepada mereka harga untuk pekerjaannya, yang mencakup akumulasi, pencatatan, penjagaan, pembagian, dan distribusi Zakat.

Muallaf:

Mereka adalah orang-orang yang hanya berubah menjadi Muslim, atau mereka yang keadaannya sangat ditentukan sehingga mereka khawatir beralih ke kejahatan jika mereka tampaknya tidak berguna.

Ar-Riqaab:

Ini adalah budak yang tuannya telah setuju untuk membebaskan mereka dengan bayaran dalam jumlah yang keras dan cepat. Zakat juga bisa digunakan untuk membeli kebebasan mereka.

Ibnus-Sabeel:

Diterjemahkan karena ‘musafir’, ini adalah para pelancong yang terdampar di tanah luar negeri yang membutuhkan uang tunai. Orang-orang ini dapat memperoleh Zakat jika tujuan untuk bepergian adalah sah.

Al Ghaarimeen:

Ini adalah debitor, orang-orang yang dibebani oleh uang yang terhutang karena keinginan pribadi atau kebutuhan sosial. Orang-orang ini diberikan Zakat jika mereka tidak memiliki uang tunai yang cukup melewati fundamental mereka harus membayar uang terutang. Bantuan dapat diberikan kepada mereka yang bisa mendaratkan diri mereka dalam hutang karena kewajiban sosial yang mengingatkan pada mendukung anak yatim atau merenovasi fakultas. Ini bersyarat bahwa uang yang terhutang tidak diciptakan untuk fungsi yang tidak Islami atau berdosa.

Fi Sabeelillah:

Ini adalah orang-orang yang menemukan diri mereka jauh dari tempat tinggal di jalan Allah. Ini di Jihad, ini dalam mencari data atau terdampar di Haji, juga bisa dibantu dengan Zakat ketika di inginkan.

Berlangganan Weblog kami untuk materi konten terkait seperti ini. *
Masukkan email Anda

Siapa yang harus menyediakan Zakat dan Berapa Banyak?
Sesuai dengan Pemikiran Fakultas Hanafi, Zakat wajib untuk setiap orang dewasa Muslim yang waras, dan juga memiliki jumlah kekayaan yang di atas Nisab (itu jumlah minimum yang harus dimiliki seorang Muslim lebih awal daripada yang diharuskan untuk zakat) . Perguruan Tinggi Ide Syafi’i, Maliki, dan Hanbali bahkan memiliki pandangan analog tentang hal ini, meskipun demikian, sebagai tanggapan terhadap Perguruan Tinggi Ide ini, Zakat dapat dibayarkan oleh anak muda dan orang gila, asalkan kekayaan mereka di atas Nisab. Semua Muslim yang tabungan keuangannya memenuhi atau melampaui nilai-nilai Nisab wajib membayar 2,5% dari tabungan keuangan tahunan lengkap mereka kepada orang miskin dan yang membutuhkan.

Signifikansi zakat

PENTINGNYA ZAKAT
Pemurnian
Zakat memurnikan harta dan spiritualitas 1 yang menawarkannya. Ini menciptakan cara disiplin diri dan menunjukkan kepatuhan Anda kepada Allah.
Berkembang menjadi Muslim yang makmur
Dengan memberikan Zakat sebuah pameran individu bahwa ia mematuhi fondasi yang ditetapkan oleh Allah. Ketaatannya memberinya kemakmuran di setiap dunia dan akhirat.
Lebih dekat ke Allah s.w.t
Memberi Zakat membawa Anda lebih dekat kepada Tuhan Anda dan akan meningkatkan agama Anda di dalam Dia.
Dihadiahkan oleh Allah s.w.t

Zakat tidak akan menjadi amal sukarela atau pajak, namun itu merupakan kewajiban karena kemungkinan salah satu dari 5 rukun Islam yang penting. Dengan memberikan Zakat, seorang Muslim mengakui bahwa setiap hal kecil adalah milik Allah SWT, dan kita harus selalu menggunakannya untuk mengingat Allah SWT dan membantu mereka yang kekurangan. Selain biaya wajib, Zakat juga membawa banyak hal penting selain itu adalah tindakan untuk membantu kita bebas dari keinginan dan keserakahan yang ekstrem, diajarkan disiplin diri dan kejujuran. Zakat berarti pemurnian dan kemajuan yang menyarankan untuk memurnikan kekayaan dan harta milik seseorang dengan mendistribusikan jumlah yang keras dan cepat di antara banyak orang miskin dan yang membutuhkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *