Site Overlay

Kehidupan Wilkie Collins, Kakek Novel Detektif Bahasa Inggris

Wilkie Collins (8 Januari 1824 – 23 September 1889) telah dikenal sebagai kakek dari novel detektif Inggris. Dia adalah seorang penulis fakultas “sensasional” melalui Periode Victoria, dan dengan novel laris dan kinerja menguntungkan setara dengan The Girl in White, The Moonstone, dan The Frozen Deep, Collins mengeksplorasi hasil kejadian misterius, menakjubkan, dan kejahatan di dalam. Rumah tangga kelas menengah Victoria.

Tahun-tahun Awal dan Sekolah

Wilkie Collins (lahir William Wilkie Collins) lahir pada 8 Januari 1824, di Cavendish Road di Marylebone, London. Dia adalah anak tertua dari dua putra William Collins, seorang seniman panorama dan anggota Royal Academy, dan pasangannya Harriet Geddes, seorang mantan pengasuh. Collins dinamai David Wilkie, pelukis Skotlandia yang adalah ayah baptisnya.

Setelah menghabiskan satu tahun di fakultas persiapan kecil yang dikenal sebagai Maida Hill Academy dekat dengan Tyburn, Inggris, Collins pergi bersama dengan keluarganya ke Italia, tempat mereka tinggal dari tahun 1837 hingga 1838.

Di Italia, rumah tangga Collins mengunjungi reruntuhan arkeologi dan museum dan tinggal di banyak kota, bersama-sama dengan Roma, Napoli, dan Sorrento, lebih awal dari tempat tinggal yang kembali.

Wilkie kemudian naik ke fakultas anak laki-laki yang dijalankan oleh Henry Cole di Highbury dari tahun 1838-1841. Di sana, Collins diintimidasi untuk menceritakan kisah-kisah kepada anak-anak lelaki yang berlawanan di malam hari karena dia telah menyadari bahasa Italia dan telah mengambil plot-plot dari literatur luar negeri dan tidak malu-malu membual tentang hal itu.

Pada usia 17, Collins memulai pekerjaan pertamanya dengan penyedia layanan teh bernama Edward Antrobus, sahabat ayahnya. Toko Antrobus terletak di The Strand di London.

Lingkungan The Strand yang memabukkan — jalan raya serius yang dihuni oleh teater, pengadilan, kedai minuman, dan tempat kerja editorial surat kabar — memberi Collins inspirasi yang cukup untuk menuliskan artikel singkat dan barang sastra di waktu luangnya. Artikel pertamanya yang ditandatangani,

“The Final Stage Coachman,” muncul di Douglas Jerrold’s Illuminated Journal pada tahun 1843.

Pada tahun 1846, Collins tumbuh menjadi murid peraturan di Lincoln’s Inn. Dia dikenal sebagai bar pada tahun 1851, namun tidak pernah mempraktikkan peraturan.

Profesi Sastra Awal

Novel pertama Collins, Iolani, ditolak dan tidak muncul lagi sampai 1995, lama setelah kematiannya. Novel keduanya, Antonina, hanya sepertiga dari cara menyelesaikan ketika ayahnya meninggal. Setelah Collins kehilangan nyawa, Wilkie Collins mulai mengerjakan dua volume biografi ayahnya, yang diungkapkan dengan berlangganan pada tahun 1848. Biografi itu mengenalkannya ke mata dunia sastra.

Pada tahun 1851, Collins bertemu Charles Dickens, dan kedua penulis itu tumbuh menjadi rekan yang akrab. Meskipun Dickens tidak diidentifikasi berfungsi sebagai mentor bagi banyak penulis, ia benar-benar seorang pendukung, kolega, dan mentor bagi Collins.

Sesuai dengan mahasiswa sastra Victoria, Dickens dan Collins saling memengaruhi dan bahkan ikut menulis sejumlah kisah singkat. Dickens mendukung Collins dengan menerbitkan beberapa dongengnya, dan mungkin saja kedua lelaki itu dididik tentang aliansi seksual Victoria yang kurang ideal dari lawannya.

Collins dikenal sebagai William dan Willie sebagai seorang balita, namun ketika ia naik tinggi di dunia sastra, ia tumbuh menjadi disebut sebagai Wilkie hanya tentang semua orang.

The Sensational College

“Gaya sensasi” penulisan adalah tahap awal dalam pertumbuhan novel detektif. Novel-novel sensasional menyediakan gabungan antara fiksi rumah, melodrama, jurnalisme sensasional, dan roman gothic.

Plot-plot berisi komponen bigami, identifikasi penipuan, obat-obatan terlarang, dan pencurian, yang semuanya diteruskan ke seluruh kediaman kelas menengah. Novel-novel sensasional berutang banyak “sensasi” kepada gaya novel Newgate yang lebih cepat, yang terdiri dari biografi para penjahat terkenal.

Wilkie Collins adalah yang paling disukai dan saat ini paling diingat oleh para novelis sensasional, menyelesaikan novel-novelnya yang paling esensial pada tahun 1860-an dengan masa kejayaan gaya. Praktisi yang berbeda termasuk Mary Elizabeth Braddon, Charles Reade, dan Ellen Value Wooden.

Kehidupan Rumah Tangga dan Pribadi

Dilansir dari situs Trifaris.net Wilkie Collins tidak pernah menikah. Telah berspekulasi bahwa informasi tertutupnya tentang pernikahan sedih Charles dan Catherine Dickens dapat memengaruhinya.

Pada pertengahan 1850-an, Collins mulai tinggal bersama Caroline Graves, seorang janda dengan satu anak perempuan. Graves tinggal di rumah Collins dan menyortir urusan rumah tangganya selama tiga puluh tahun.

Pada 1868, ketika menjadi jelas bahwa Collins tidak akan menikahinya, Graves meninggalkannya sebentar dan menikahi orang lain. Meskipun demikian, dia dan Collins bersatu kembali dua tahun kemudian setelah pernikahan Graves berakhir.

Sementara Graves sedang pergi, Collins menjadi khawatir dengan Martha Rudd, seorang mantan pelayan. Rudd adalah 19 tahun sebelumnya, dan Collins berusia 41 tahun.

Dia mendirikan untuknya beberapa blok jauhnya dari kediamannya. Secara kolektif, Rudd dan Collins memiliki tiga anak: Marian (lahir 1869), Harriet Constance (lahir 1871), dan William Charles (lahir 1874).

Anak-anak mendapat gelar keluarga “Dawson,” karena Dawson adalah gelar yang digunakan Collins ketika dia membeli rumah dan mengunjungi Rudd. Dalam surat-suratnya, ia menyebut mereka sebagai “rumah tangga morganatic”.

Pada saat ia berusia akhir tiga puluhan, Collins terpikat pada laudanum, produk sampingan opium, yang ditampilkan sebagai level plot dalam banyak novel terbaiknya, bersama dengan The Moonstone. Dia juga melakukan perjalanan ke seluruh Eropa dan memimpin gaya hidup yang cukup mewah dan simbolis bersama dengan teman-teman turnya, bersama dengan Dickens dan yang lainnya yang dia temui di sepanjang jalan.

Pekerjaan Terungkap

Selama masa hidupnya, Collins menulis 30 novel dan lebih dari 50 kisah singkat, beberapa di antaranya telah terungkap di majalah yang diedit oleh Charles Dickens. Collins juga menulis buku perjalanan (A Rogue’s Life), dan pertunjukan, yang paling terkenal adalah The Frozen Deep, sebuah alegori dari ekspedisi Franklin yang gagal untuk mencari Northwest Passage di seluruh Kanada.

Sekarat dan Warisan

Wilkie Collins meninggal di London pada 23 September 1889, pada usia 69, setelah menderita stroke yang melemahkan. Surat wasiatnya membagi hasil yang tersisa dari profesi menulis antara dua temannya, Graves dan Rudd, dan anak-anak muda Dawson.

Gaya sensasionalisme menyala setelah tahun 1860-an. Meskipun demikian, para siswa menilai sensasionalisme skor, terutama karya Collins, dengan menata ulang rumah tangga Victoria di tengah-tengah penyesuaian sosial dan politik Abad Industri.

Dia biasanya menggambarkan wanita-wanita tangguh yang mengatasi ketidakadilan pada hari itu, dan dia mengembangkan gadget plot yang oleh generasi penulis berikutnya setara dengan Edgar Allan Poe dan Arthur Conan Doyle yang digunakan untuk menciptakan gaya detektif thriller.

T.S. Elliot menyebutkan tentang Collins bahwa ia adalah “novelis bahasa Inggris terbaru dan pertama”. Penulis film thriller, Dorothy L. Sayers menyebutkan bahwa Collins mungkin adalah seorang feminis yang paling tulus dari semua novelis abad ke-19.

Biografi Singkat Wilkie Collins

  • Identifikasi Lengkap: William Wilkie Collins
  • Pekerjaan: Penulis
  • Diakui Untuk: novel detektif Terlaris dan tumbuh gaya sensasional sastra
  • Lahir: 8 Januari 1824 di London, Inggris
  • Nama Ayah dan Ibu: William Collins dan Harriet Geddes
  • Meninggal: 23 September 1889 di London, Inggris
  • Karya Pilihan: Gadis Berbaju Putih, Batu Bulan, Tanpa Identifikasi, Kedinginan Beku
  • Identifikasi Pasangan: Tidak pernah menikah, namun memiliki dua sahabat penting – Caroline Graves, Martha Rudd.
  • Anak muda: Marian Dawson, Harriet Constance Dawson, dan William Charles Dawson
  • Kutipan terkenal: “Setiap gadis yang yakin akan kehendak pribadinya, adalah pasangan, kapan saja, untuk seseorang yang tidak yakin dengan suasana pribadinya.” (dari The Girl in White)