Site Overlay

Gerakan Seni Impresionisme: Karya Besar dan Artis

Karya seni impresionis adalah mode penggambaran yang muncul pada pertengahan hingga akhir 1800-an dan menekankan kesan cepat seorang seniman atas suatu detik atau adegan, biasanya dikomunikasikan dengan menggunakan lembut dan refleksi, sapuan kuas singkat, dan pemisahan warna.

Pelukis impresionis, mirip Claude Monet dalam bukunya “Impression: Dawn” dan Edgar Degas dalam “Ballet Class,” biasanya menggunakan kehidupan yang trendi sebagai bahan pelajaran dan melukis dengan cepat dan bebas, menangkap dengan lembut dan gerak dalam metode yang belum pernah dicoba sebelumnya. .

Pengambilan Kunci: Impresionisme

  • Impresionisme adalah mode penggambaran yang dikembangkan pada akhir abad ke-19.
  • Jenis, strategi, dan subjek dari Impresionisme menolak penggambaran “bersejarah” sebelumnya, mengubah sapuan kuas tersembunyi dari peristiwa bersejarah dengan warna tebal yang terlihat berkilau dari pemandangan terakhir.
  • Pameran utama pada tahun 1874, dan itu panly oleh para kritikus karya seni.
  • Pelukis utama merangkul Edgar Degas, Claude Monet, Berthe Morisot, Camille Pissarro, dan Pierre-Auguste Renoir.

Impresionisme: Definisi

Meskipun sejumlah seniman paling dihormati dari kanon Barat telah menjadi bagian dari gerakan Impresionis, periode “impresionis” pada mulanya dianggap sebagai periode waktu yang merendahkan, yang digunakan oleh para kritikus karya seni yang secara datar terkejut pada tipe baru dari menggambarkan.

Pada pertengahan 1800-an, ketika gerakan Impresionis lahir, secara umum diterima bahwa seniman “parah” memadukan warna mereka dan meminimalkan tampilan sapuan kuas untuk memasok lantai “menjilat” yang paling disukai oleh para guru pendidikan. Impresionisme, dalam perbedaan, menampilkan garis-garis pendek yang terlihat — titik-titik, koma, noda, dan gumpalan.

Bagian utama dari karya seni untuk mendorong nama panggilan penting “impresionisme” adalah karya Claude Monet tahun 1873 “Impression: Dawn,” sepotong yang ditawarkan pada pameran pertama pada tahun 1874. Pelukis konservatif Joseph Vincent dikutip dalam ikhtisar di sarkastik yang semakin banyak metode, menyebut karya Monet “tidak selengkap wallpaper.”

Menyebut seseorang dengan sebutan “Impresionis” pada tahun 1874 adalah sebuah penghinaan, yang berarti pelukis tidak memiliki bakat dan tidak memiliki kepekaan luas untuk menyelesaikan sebuah penggambaran lebih awal daripada mempromosikannya.

Pameran Impresionis Pertama

Pada tahun 1874, sekelompok seniman yang mengabdikan diri pada jenis “berantakan” ini mengumpulkan sumber-sumber mereka untuk mengiklankan diri mereka sendiri di pameran mereka sendiri. Pikiran itu radikal.

Pada hari-hari ini dunia karya seni Prancis berputar di atas Salon tahunan, sebuah pameran resmi yang disponsori oleh otoritas Prancis melalui Académie des Beaux-Arts.

Kelompok ini (Claude Monet, Edgar Degas, Pierre-Auguste Renoir, Camille Pissarro, dan Berthe Morisot, dan sejumlah lainnya) disebut sebagai “Masyarakat Pelukis Tanpa Nama, Pematung, Pengukir, dan sebagainya.”

Secara kolektif mereka menyewa rumah pameran dari fotografer Nadar (nama samaran Gaspard-Félix Tournachon). Studio Nadar berada dalam konstruksi baru, yang merupakan bangunan agak trendi; dan seluruh dampak upaya mereka memicu sensasi.

Bagi para penonton, karya seni itu tampak tidak biasa, rumah pameran itu tampak tidak konvensional, dan pilihan untuk menunjukkan karya seni mereka di luar ruangan di orbit Salon atau Akademi (dan bahkan mempromosikan langsung dari partisi) tampak nyaris gila. Tentu saja, para seniman ini mendorong batas-batas karya seni di tahun 1870-an jauh melewati beragam pengamatan “diterima”.

Bahkan pada tahun 1879, melalui Pameran Impresionis keempat, kritikus Prancis Henry Havard menulis:

“Aku mengaku dengan rendah hati aku tidak melihat alam seperti mereka, tidak pernah melihat langit ini berbulu dengan kapas merah muda, perairan buram dan moiré ini, dedaunan multi-warna. Mungkin mereka memang ada. Mungkin mereka memang ada. Aku tidak tahu mereka.”

Impresionisme dan Kehidupan yang Trendi

Impresionisme menciptakan metode baru dalam memandang dunia. Itu adalah metode mengamati kota, pinggiran kota, dan pedesaan sebagai cermin dari modernisasi yang setiap seniman rasakan dan ingin untuk mengajukan dari sudut pandang mereka.

Modernitas, seperti yang mereka tahu, tumbuh menjadi bahan pelajaran mereka. Mitologi, adegan biblikal dan peristiwa bersejarah yang mendominasi penggambaran “sejarah masa lalu” yang dihormati pada zaman mereka telah diubah oleh topik kehidupan terkini, menyerupai kafe dan kehidupan jalanan di Paris, kehidupan pinggiran kota dan pedesaan di luar Paris, penari dan penyanyi dan pekerja.

Kaum Impresionis mencoba merebut cahaya siang murni yang bergeser sebentar dengan menggambarkan udara terbuka (“en plein air”). Mereka memadukan warna-warna mereka pada kanvas daripada palet mereka dan melukis dengan cepat dalam warna komplementer basah-basah yang dibuat dari pigmen buatan baru.

Untuk mencapai tampilan yang mereka inginkan, mereka menemukan strategi “warna rusak,” meninggalkan celah di lapisan atas untuk mengungkapkan warna di bawah, dan meninggalkan film dan glasir dari master yang lebih tua untuk impasto tebal naungan murni, intens.

Di satu sisi, tontonan jalan, kabaret atau resor tepi laut tumbuh menjadi “masa lalu historis” yang menggambarkan bagi para Independen yang teguh ini (yang juga disebut sebagai mereka sendiri Intransigents — yang disumpahi).

Evolusi Penerbit-Impresionisme

Impresionis memasang delapan pertunjukan dari tahun 1874 hingga 1886, meskipun hanya beberapa dari seniman inti yang dipamerkan di setiap hadiah. Setelah 1886, penjual galeri mengadakan pameran tunggal atau pameran kelompok kecil, dan setiap seniman fokus pada profesi pribadinya.

Namun, mereka tetap berteman (terlepas dari Degas, yang berhenti berbicara dengan Pissarro karena dia anti-Dreyfusard dan Pissarro adalah Yahudi). Mereka tetap berhubungan dan saling menjaga secara efektif ke zaman sebelumnya. Di antara banyak kelompok unik tahun 1874, Monet bertahan paling lama. Dia meninggal pada tahun 1926.

Beberapa seniman yang dipamerkan dengan kaum Impresionis pada tahun 1870-an dan 1880-an mendorong karya seni mereka ke dalam instruksi yang sama sekali berbeda. Mereka menjadi dikenal sebagai Penerbit-Impresionis: Paul Cézanne, Paul Gauguin, dan Georges Seurat.

Impresionis Esensial

Seniman impresionis adalah teman, yang sebagai kawanan telah menjadi bagian dari kafe yang terletak di kota metropolitan Paris. Banyak dari mereka tinggal di lingkungan Batignolles, diposisikan dalam arondisemen ke-17 kota. Tempat kebaktian favorit mereka adalah Café Guerbois, yang terletak di Avenue de Clichy di Paris. Mungkin impresionis paling berpengaruh dari pelukan interval:

  • Claude Monet
  • Edgar Degas
  • Pierre-August Renoir
  • Camille Pissarro
  • Berthe Morisot
  • Mary Cassatt
  • Alfred Sisley
  • Gustave Caillebotte
  • Armand Guillaumin
  • Frédéric Bazille

Itulah sedikit pembahasan mengenai gerakan seni impresi yang dapat dijadikan sebagai pembelajaran dan referensi.

Semoga dengan adanya pembahasan tersebut dapat memberikan kemudahan untuk kalian dalam belajar. Akhir kata semoga pembahasan-pembahasan tersebut dapat bermanfaat, sekian dan terimakasih.