Site Overlay

Bob Dylan, Mengulas Biografi Sang Legenda Musik Folk yang Kritis

Bob Dylan adalah salah satu penyanyi-penulis lagu paling berpengaruh di abad ke-20, yang dikenal karena lagu-lagu yang menceritakan masalah sosial dan politik.

Siapakah Bob Dylan?

Penyanyi-penyanyi-penulis lagu rakyat Bob Dylan menandatangani kontrak rekaman pertamanya pada tahun 1961, dan ia muncul sebagai salah satu suara paling orisinal dan berpengaruh dalam musik populer Amerika. Dylan terus melakukan tur dan merilis album studio baru, termasuk Together Through Life (2009), Tempest (2012), Shadows in the Night (2015) dan Fallen Angels (2016). Penyanyi dan penulis lagu legendaris ini telah menerima penghargaan Grammy, Academy, dan Golden Globe, serta Presidential Medal of Freedom dan Hadiah Nobel untuk Sastra.

Masa muda

Dylan lahir Robert Allen Zimmerman pada 24 Mei 1941, di Duluth, Minnesota, dari orangtua Abram dan Beatrice Zimmerman. Dia dan adik laki-lakinya David dibesarkan di komunitas Hibbing, di mana dia lulus dari Hibbing High School pada tahun 1959.

Didorong oleh pengaruh bintang rock awal seperti Elvis Presley , Jerry Lee Lewis, dan Little Richard (yang biasa ia tiruai dengan piano di tarian sekolah menengah), Dylan muda membentuk band-band sendiri, termasuk Golden Chords, serta kelompok yang ia garis depan dengan nama samaran Elston Gunn. Saat kuliah di University of Minnesota di Minneapolis, ia mulai menyanyikan lagu-lagu daerah dan pedesaan di kafe-kafe lokal, mengambil nama “Bob Dillon.” (Terlepas dari mitos populer yang bertentangan, nama samaran itu tidak diilhami oleh penyair Welsh, Dylan Thomas – yang kemudian dia nyatakan tidak suka – tetapi oleh tokoh utama dari serial televisi populer Barat, Gunsmoke .)

Musisi Folk

Pada tahun 1960, Dylan keluar dari perguruan tinggi dan pindah ke New York, di mana idolanya, penyanyi rakyat legendaris Woody Guthrie , dirawat di rumah sakit karena penyakit herediter yang langka pada sistem saraf. Dia mengunjungi Guthrie secara teratur di kamar rumah sakitnya; menjadi orang biasa di klub-klub rakyat dan kedai-kedai kopi di Greenwich Village; bertemu sejumlah musisi lain; dan mulai menulis lagu dengan kecepatan yang mencengangkan, termasuk “Song to Woody,” sebuah penghargaan untuk pahlawannya yang sakit.

Pada musim gugur 1961, setelah salah satu penampilannya mendapat sambutan hangat di The New York Times , ia menandatangani kontrak rekaman dengan Columbia Records, di mana saat itu ia secara resmi mengubah nama keluarganya menjadi Dylan. Dirilis awal tahun 1962, Bob Dylan hanya berisi dua lagu asli, tetapi memamerkan gaya menyanyikan suara kerikil Dylan di sejumlah lagu rakyat tradisional dan sampul lagu blues.

Rilis Bob Dylan dari The Freewheelin tahun 1963 menandai kemunculan Dylan sebagai salah satu suara paling orisinal dan puitis dalam sejarah musik populer Amerika. Album ini termasuk dua lagu rakyat 1960-an yang paling berkesan.

Sementara hubungan romantisnya dengan Baez hanya berlangsung selama dua tahun, itu sangat menguntungkan kedua pemain dalam hal karier musik mereka — Dylan menulis beberapa materi Baez yang paling terkenal, dan Baez memperkenalkannya kepada ribuan penggemar melalui konsernya. Pada 1964 Dylan memainkan 200 konser setiap tahun, tetapi sudah bosan dengan perannya sebagai “penyanyi” penulis lagu-rakyat dari gerakan protes. Sisi lain dari Bob Dylan , yang direkam pada tahun 1964, adalah koleksi lagu-lagu introspektif yang jauh lebih pribadi, jauh lebih murah secara politis daripada upaya-upaya Dylan sebelumnya.

Menciptakan Kembali Citra-Nya

Pada tahun 1965, Dylan menghebohkan banyak penggemar folkie-nya dengan merekam album setengah-akustik, setengah-listrik, Bringing It All Back Home , didukung oleh band yang terdiri atas sembilan bagian. Pada 25 Juli 1965, ia terkenal dicemooh di Newport Folk Festival ketika ia tampil secara elektrik untuk pertama kalinya. Album-album yang mengikuti, Highway 61 Revisited (1965) – yang termasuk lagu rock seminal “Like a Rolling Stone” – dan dua rekor Pirang pada Pirang (1966) mewakili Dylan di paling inovatif. Dengan suaranya yang tak salah dan lirik yang tak terlupakan, Dylan menyatukan dunia musik dan sastra seperti yang tidak dimiliki orang lain.

Selama tiga dekade berikutnya, Dylan terus mengubah dirinya. Menyusul kecelakaan sepeda motor yang hampir fatal pada bulan Juli 1966, Dylan menghabiskan hampir satu tahun untuk pulih dalam pengasingan. Dua albumnya berikutnya, John Wesley Harding (1967) —termasuk “All Along the Watchtower,” yang kemudian direkam oleh gitaris besar Jimi Hendrix — dan Nashville Skyline (1969) yang tanpa malu-malu country jauh lebih lembut daripada karya-karya sebelumnya. Para kritikus mengecam dua set rekaman Self-Portrait (1970) dan Tarantula , koleksi tulisan yang telah lama ditunggu-tunggu yang diterbitkan oleh Dylan yang diterbitkan pada tahun 1971. Pada tahun 1973, Dylan muncul di Pat Garrett dan Billy the Kid, sebuah film fitur yang disutradarai oleh Sam Peckinpah. Dia juga menulis soundtrack film, yang menjadi hit dan termasuk lagu sekarang-klasik, “Knockin ‘on Heaven’s Door.”

Status Bintang Rock

Dimulai pada 1980-an, Dylan mulai mengadakan tur penuh waktu, kadang-kadang dengan sesama legenda Tom Petty dan Heartbreakers dan Grateful Dead. Album terkenal selama periode ini termasuk Infidels (1983); biografi retrospektif lima disk (1985); Knocked Out Loaded (1986); dan Oh Mercy (1989), yang menjadi album yang paling banyak diterima selama bertahun-tahun. Dia merekam dua album dengan band all-star Travelling Wilburys, juga menampilkan George Harrison , Roy Orbison , Tom Petty dan Jeff Lynne. Pada tahun 1994, Dylan kembali ke akarnya, memenangkan Grammy Award untuk Best Folk Folk Album for World Gone Wrong .

Pada tahun 1989, ketika Dylan dilantik ke dalam Rock & Roll Hall of Fame, Bruce Springsteen berbicara pada upacara tersebut, menyatakan bahwa “Bob membebaskan pikiran dengan cara Elvis membebaskan tubuh … Dia menemukan cara baru yang bisa didengar penyanyi pop. , menerobos keterbatasan apa yang bisa dicapai oleh artis rekaman dan mengubah wajah rock and roll selamanya.

Album Dylan 1997 Time Out of Mind membangun kembali ikon rakyat satu kali ini sebagai salah satu orang bijak rock terkemuka, memenangkan tiga Grammy Awards. Dia melanjutkan jadwal turnya yang penuh semangat, termasuk penampilan yang mengesankan pada tahun 1997 untuk Paus Yohanes Paulus II di mana dia bermain “Knockin ‘on Heaven’s Door,” dan tur 1999 dengan Paul Simon . Pada tahun 2000, ia merekam single “Things Have Changed” untuk soundtrack film Wonder Boys , yang dibintangi Michael Douglas . Lagu ini memenangkan Dylan Golden Globe dan Academy Award untuk Best Original Song.

Dylan kemudian mengambil waktu dari musiknya untuk menceritakan kisah hidupnya. Penyanyi ini merilis Chronicles: Volume One , yang pertama dalam seri memoar tiga buku, pada musim gugur 2004. Dylan memberikan wawancara penuh pertamanya dalam 20 tahun untuk sebuah film dokumenter yang dirilis pada tahun 2005. berjudul No Direction Home: Bob Dylan , film disutradarai oleh Martin Scorsese .

Pekerjaan Selanjutnya & Penghargaan

Pada tahun 2006, Dylan merilis album studio Modern Times . Setelah mencapai toko pada akhir Agustus, album ini mencapai puncak tangga lagu bulan berikutnya. Campuran blues, country dan folk, album ini dipuji karena suaranya yang kaya dan pencitraan. Beberapa kritikus juga mengatakan album itu memiliki kualitas yang menyenangkan dan mengasyikkan. Tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, Dylan terus melakukan tur sepanjang dekade pertama abad ke-21, dan merilis album studio Together Through Life pada April 2009.

Pada tahun 2010, ia merilis album bajakan yang disebut The Witmark Demos , diikuti oleh set kotak baru berjudul Bob Dylan: The Original Mono Recordings. Selain itu, ia memamerkan 40 lukisan aslinya untuk pertunjukan solo di Galeri Nasional Denmark. Pada 2011, sang artis merilis album live lainnya, Bob Dylan di Concert – Brandeis University 1963 , dan pada September 2012, ia mengirimkan album studio terbarunya, Tempest . Shadows in the Night , album sampul standar Amerika, diikuti pada 2015.

Setahun kemudian, Dylan merilis Fallen Angels , album studionya yang ke 37, yang menampilkan lebih banyak lagu klasik dari Great American Songbook. Pada 2017, ia terus merayakan musik klasik dengan album studio tiga cakram Triplicate , yang menampilkan 30 standar Amerika, termasuk “Stormy Weather,” “As Time Goes By” dan “The Best Is To To Come.”

Selain memenangkan penghargaan Grammy, Academy, dan Golden Globe, Dylan menerima Presidential Medal of Freedom dari Presiden Barack Obama pada 2012. Pada 13 Oktober 2016, penyanyi-penulis lagu legendaris juga menerima Hadiah Nobel dalam Sastra , pertama kalinya kehormatan dianugerahi musisi. Dia menjadi orang Amerika pertama yang menerima kehormatan itu sejak novelis Toni Morrison pada tahun 1993, dan dipuji oleh Akademi Swedia “karena telah menciptakan ekspresi puitis baru dalam tradisi lagu Amerika yang hebat.”

Dylan kembali dalam berita pada November 2017 dengan merilis set kotak Trouble No More – The Bootleg Series Vol. 13 / 1979-1981. Sekitar waktu itu diumumkan bahwa studio rekaman lamanya di Greenwich Village Manhattan dibuka kembali sebagai gedung apartemen mewah, dengan loteng tersedia dengan harga minimum $ 12.500 per bulan. Tidak lama kemudian, pintu kamarnya di Hotel Chelsea yang terkenal dijual di pelelangan seharga $ 100,000.

Pada tahun 2018, Dylan adalah salah satu artis yang ditampilkan dalam enam lagu EP Universal Love: Wedding Songs Reimagined , koleksi klasik dari berbagai era yang direvisi dengan kata ganti sesama jenis. Dylan merekam standar 1929 “Dia Lucu Itu Cara” sebagai “Dia Lucu Itu Cara,” sementara kemudian hits seperti “My Girl” dan “And Then He Kissed Me” juga menerima take baru dengan twist kata ganti.

Tahun itu penulis lagu ikonik juga meluncurkan merek wiski yang disebut Heaven’s Door Spirits. Pada bulan Agustus, Heaven Hill Distillery mengajukan gugatan atas klaim pelanggaran merek dagang.

September 2019 membawa pengumuman bahwa sang artis berencana untuk merilis cache lain dari materi yang sedikit tidak terdengar bersama Bob Dylan (Menampilkan Johnny Cash ) – Travelin ‘Thru, 1967–1969: The Bootleg Series Vol. 15 . Bersamaan dengan lagu-lagu dari kolaborasi Dylan 1969 dengan Cash, set tiga CD dilaporkan termasuk trek dari sesi 1970-nya dengan bluegrass Earl Scruggs dan disensor dari 1967 John Wesley Harding dan 1969 sesi rekaman Nashville Skyline .

Kehidupan pribadi

Selain Baez, Dylan pada satu titik memiliki hubungan romantis dengan penyanyi lain, ikon Injil Mavis Staples, dan ingin menikahinya, meskipun keduanya tidak pernah melakukan perjalanan menyusuri lorong. Dylan dan Lowndes, yang menikah pada 1965 dan bercerai pada 1977, memiliki empat anak bersama: Jesse, Anna, Samuel, dan Jakob, dengan Jakob menjadi penyanyi utama grup rock populer the Wallflowers. Dylan juga mengadopsi putri Lowndes, Maria, dari pernikahan sebelumnya.

Ketika dia tidak membuat musik, Dylan telah mengeksplorasi bakatnya sebagai seniman visual. Lukisannya muncul di sampul albumnya, Self Portrait (1970) dan Planet Waves (1974), dan ia telah menerbitkan beberapa buku lukisan dan gambarnya, serta memamerkan karya seninya di seluruh dunia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *