Site Overlay

Biografi Florence Nightingale

Florence Nightingale adalah penentu dalam perawatan yang sangat memengaruhi kebijakan asuransi abad ke-19 dan ke-20 di seputar perawatan yang benar. Dia dikenal untuk menghabiskan malam untuk membantu yang terluka, membuat foto karena ‘Gadis dengan Lampu.’

Siapakah Florence Nightingale?

Florence Nightingale lahir di Florence, Italia, pada 12 Mei 1820. Sebagai bagian dari rumah tangga kaya, Nightingale meraih harapan saat itu dan mengejar apa yang dia minta sebagai keperawatan yang diberikan Tuhan. Melalui Konflik Krimea, dia dan tenaga kerja perawat memperbaiki keadaan yang tidak bersih di rumah sakit pangkalan di Inggris, sangat memulihkan pulih nyawa. Tulisan-tulisannya pembaruan reformasi perawatan kesehatan di seluruh dunia, dan pada tahun 1860 ia mendirikan Rumah Sakit St. Thomas dan Nightingale Coaching College untuk Perawat. Seorang pahlawan yang disetujui pada masanya, ia meninggal pada 13 Agustus 1910, di London.

Latar Belakang dan Kehidupan Awal

Florence Nightingale lahir pada 12 Mei 1820, di Florence, Italia, kota yang mengesankan gelarnya. Sebagai anak muda dari dua anak perempuan, Nightingale adalah bagian dari klan Inggris yang makmur yang berasal dari kalangan sosial elit. Ibunya, Frances Nightingale, diterima dari keluarga pengecer dan senang bersosialisasi dengan orang-orang yang berprestasi. Saat dari pengejaran izin, Florence sendiri menyetujui tanggung jawab sosial dan paling populer untuk menjauhkan diri dari menjadi fokus setiap kali potensi. Dengan kemauan keras, dia biasanya menabrak kepala bersama, yang dia anggap terlalu mengendalikan.

Ayah Florence adalah William Edward Nightingale (setelah memodifikasi nama keluarganya yang unik, “Shore”), seorang pemilik tanah kaya yang dapat dikaitkan dengan dua perkebunan — satu di Lea Hurst, Derbyshire, dan sebaliknya di Embly, Hampshire. Florence diberi pelatihan klasik, bersama-sama dengan penelitian aritmatika bersama dengan Jerman, Prancis, dan Italia.

Dari usia yang lebih muda, Nightingale hidup dalam filantropi, melayani orang-orang yang sakit dan miskin di desa yang berdekatan dengan rumah tangganya. Nightingale akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa menyusui adalah panggilannya; dia percaya bahwa panggilan itu adalah tujuan ilahinya.

Ketika Nightingale mendekati ibu dan ayahnya dan memberi tahu mereka tentang ambisinya untuk menjadi seorang perawat, mereka tidak senang dan melarangnya untuk mengejar pelatihan yang dapat diterima. Melalui Periode Victoria, tempat gadis-gadis Inggris hampir tidak memiliki hak properti, seorang gadis yang lebih muda dari status sosial Nightingale diantisipasi untuk menikahi seseorang dengan cara memastikan kelasnya berdiri — tidak mengambil pekerjaan yang dianggap oleh pelajaran sosial yang lebih tinggi sebagai pekerja kasar rendahan.

Pada tahun 1849, Nightingale menolak proposal pernikahan dari seorang pria yang “pantas”, Richard Monckton Milnes, yang telah mengejarnya selama bertahun-tahun. Dia mendefinisikan tujuannya untuk menolaknya, mengatakan bahwa sementara dia menstimulasi dia secara intelektual dan romantis, “sifat etis … hidup” nya disebut sebagai sesuatu yang melewati kehidupan rumah tangga. (Seorang penulis biografi telah mengarahkan bahwa penolakan pernikahan dengan Milnes bukan kebenaran adalah penolakan langsung.) Memutuskan untuk mengejar panggilan sejatinya terlepas dari keberatan ibu dan ayahnya, Nightingale akhirnya mendaftar sebagai sarjana keperawatan pada tahun 1850 dan ’51 pada Pendirian Diakon Protestan di Kaiserswerth, Jerman.

Konflik Krimea

Pada awal 1850-an, Nightingale kembali ke London, tempat ia mengambil pekerjaan perawat di rumah sakit Harley Avenue karena pengasuh yang sakit, seperti yang dilansir oleh Gim-bi. Efisiensinya di sana sangat mengesankan majikannya sehingga Nightingale dipromosikan menjadi pengawas. Nightingale juga menjadi sukarelawan di rumah sakit Middlesex kali ini, bergulat dengan wabah kolera dan keadaan tidak sehat yang kondusif bagi penyakit yang berkembang pesat. Nightingale menjadikannya misinya untuk meningkatkan praktik kebersihan, yang secara signifikan mengurangi hilangnya biaya hidup di rumah sakit selama program.

Pada Oktober 1853, Konflik Krimea pecah. Pasukan sekutu Inggris dan Perancis telah berperang dalam oposisi terhadap Kekaisaran Rusia untuk pengelolaan wilayah Ottoman. Ratusan pasukan Inggris telah dikirim ke Laut Hitam, tempat itu dengan cepat menyusut. Pada 1854, tidak kurang dari 18.000 tentara telah dimasukkan ke rumah sakit militer.

Pada saat itu, belum ada perawat wanita yang ditempatkan di rumah sakit di Krimea. Setelah Pertempuran Alma, Inggris gempar sehubungan dengan pengabaian pasukan mereka yang sakit dan terluka, yang tidak semata-mata tidak memiliki pertimbangan medis yang memadai karena rumah sakit kekurangan tenaga tetapi juga mendekam dalam kondisi mengerikan yang tidak sehat.

Perawat Perintis

Pada akhir 1854, Nightingale memperoleh surat dari Sekretaris Konflik Sidney Herbert, memintanya untuk mengatur sekelompok perawat untuk kemungkinan pasukan yang sakit dan jatuh di Krimea. Dengan manajemen operasi yang penuh, dia dengan cepat mengumpulkan tenaga kerja yang hanya terdiri dari sekitar tiga lusin perawat dari cukup banyak pesanan non-sekuler dan berlayar bersama mereka ke Krimea hanya beberapa hari kemudian.

Meskipun mereka telah diperingatkan tentang keadaan mengerikan di sana, tidak ada yang bisa mempersiapkan Nightingale dan perawatnya untuk apa yang mereka perhatikan setelah mereka tiba di Scutari, rumah sakit pangkalan Inggris di Konstantinopel. Rumah sakit duduk di atas kolam septik besar, yang mencemari air dan bangunan itu sendiri. Penderita berbaring di kotoran mereka sendiri di atas tandu yang berserakan di sepanjang lorong. Hewan pengerat dan serangga berlarian sebelumnya. Pada dasarnya pasokan yang paling utama, mirip dengan perban dan sabun pembersih, semakin langka karena variasi yang sakit dan terluka terus meningkat. Bahkan air pun ingin dijatah. Pasukan tambahan telah sekarat karena penyakit menular seperti tipus dan kolera daripada karena kecelakaan yang terjadi dalam pertempuran.

Nightingale yang tanpa basa-basi dengan cepat mulai bekerja. Dia membeli banyak sekali sikat gosok dan meminta penderita yang paling lemah untuk mencuci bagian dalam rumah sakit dari lantai ke langit-langit. Nightingale sendiri menghabiskan setiap menit untuk merawat pasukan. Di malam hari dia bergerak melalui lorong-lorong gelap membawa lampu sambil berkeliling, melayani orang yang terkena setelah orang yang terkena dampak. Pasukan, yang masing-masing telah dipindahkan dan dihibur oleh kasih sayangnya yang tak terbatas, mulai memanggilnya “Gadis dengan Lampu.” Yang lain hanya menyebutnya sebagai “Malaikat Krimea”. Karyanya mengurangi dua kali lipat biaya hidup di rumah sakit.

Seiring dengan kondisi sanitasi rumah sakit yang jauh lebih baik, Nightingale melembagakan “dapur yang tidak sah” tempat makanan yang menarik bagi penderita dengan kebutuhan makanan tertentu sudah siap. Dia juga membuat binatu agar penderita memiliki linen yang bersih. selain ruang kelas dan perpustakaan untuk stimulasi mental dan waktu luang.

Pengakuan dan Penghargaan

Nightingale tetap di Scutari selama satu setengah tahun. Dia pergi pada musim panas 1856, segera setelah pertempuran Krimea diselesaikan, dan kembali ke kediaman masa kecilnya di Lea Hurst. Yang mengejutkan, dia disambut dengan sambutan pahlawan, yang oleh perawat standar melakukan yang terbaik untuk dijauhkan. Sebelumnya, Ratu Victoria telah menghargai karya Nightingale dengan menghadiahkannya sebuah bros berukir yang sering dikenal sebagai “Permata Nightingale” dan dengan memberinya hadiah sebesar $ 250.000 dari otoritas Inggris.

Nightingale bertekad memanfaatkan uang tunai untuk menambah pemicunya. Pada tahun 1860, ia mendanai institusi Rumah Sakit St. Thomas, dan di dalamnya, Nightingale Coaching College for Nurses. Nightingale mengubah kekaguman publik. Puisi, lagu, dan pertunjukan telah ditulis dan dikhususkan untuk menghormati pahlawan wanita. Gadis-gadis muda bercita-cita menjadi seperti dia. Ingin mematuhi contohnya, bahkan gadis-gadis dari kelas yang lebih tinggi mulai mendaftar di fakultas kepelatihan. Karena Nightingale, menyusui tidak disukai oleh pelajaran yang lebih tinggi; sebenarnya, itu dianggap sebagai panggilan terhormat.

Terutama berdasarkan pengamatannya melalui Konflik Krimea, Nightingale menulis  Catatan tentang Masalah yang Mempengaruhi Kesejahteraan, Efektivitas dan Administrasi Rumah Sakit Militer Inggris , sebuah laporan besar yang terungkap pada 1858 menganalisis keahliannya dan mengusulkan reformasi untuk berbagai rumah sakit tentara. Analisisnya akan memicu restrukturisasi lengkap dari divisi administrasi Tempat Kerja Konflik, bersama-sama dengan institusi Biaya Kerajaan untuk Kesejahteraan Militer pada tahun 1857. Nightingale juga terkenal karena kemampuan statistiknya, membuat grafik kue coxcomb pada kematian orang yang terkena dampak di Scutari yang akan mempengaruhi rute epidemiologi medis.

Kehidupan kelak

Sedangkan di Scutari, Nightingale telah mengontrak brucellosis infeksi bakteri, sering dikenal sebagai demam Krimea, dan tidak akan sama sekali menjadi lebih baik. Pada saat ia berusia 38 tahun, ia tinggal di rumah dan secara rutin terbaring di tempat tidur, dan bisa demikian selama sisa hidupnya yang panjang. Dengan penuh semangat memutuskan dan mengabdikan diri sebaik-baiknya untuk memperbaiki perawatan dan meringankan penderitaan para penderita, Nightingale melanjutkan pekerjaannya dari kasurnya.

Bertempat tinggal di Mayfair, ia tetap menjadi otoritas dan pendukung reformasi perawatan kesehatan, mewawancarai para politisi dan menyambut tamu-tamu terhormat dari kasurnya. Pada 1859, ia mengungkapkan  Notes on Hospitals , yang berpusat pada metode mudah untuk menjalankan rumah sakit sipil dengan benar.

Sepanjang Konflik Sipil AS, ia terus-menerus berkonsultasi tentang metode mudah untuk menangani rumah sakit dengan disiplin terbaik. Nightingale juga berfungsi sebagai otoritas pada poin sanitasi publik di India untuk setiap tentara dan warga sipil, meskipun dia tidak pernah ke India sendiri.

Pada tahun 1907, ia dianugerahi Order of Benefit oleh Raja Edward, dan memperoleh Kebebasan Metropolis London tahun berikutnya, berubah menjadi gadis utama untuk mendapatkan kehormatan. Pada Might 1910, ia memperoleh pesan perayaan dari Raja George pada hari ulang tahunnya yang ke-90.

Sekarat dan Warisan

Pada Agustus 1910, Florence Nightingale jatuh sakit, namun tampaknya membaik dan dilaporkan bersemangat. Setiap minggu kemudian, pada malam Jumat, 12 Agustus 1910, ia mengembangkan serangkaian tanda-tanda yang meresahkan. Dia meninggal secara tak terduga pada jam 2 siang keesokan harinya, Sabtu, 13 Agustus, di kediamannya di London.

Secara karakteristik, dia telah menyatakan keinginannya bahwa pemakamannya akan menjadi urusan yang tenang dan sederhana, terlepas dari kebutuhan masyarakat umum untuk menghormati Nightingale — yang tanpa lelah mengabdikan hidupnya untuk menghentikan penyakit dan menjamin terapi yang aman dan penuh kasih untuk orang miskin dan yang berjuang. Menghargai kebutuhan terakhirnya, keluarganya menolak pemakaman nasional. “Gadis dengan Lampu” diletakkan untuk relaksasi di plot rumah tangganya di Gereja St Margaret, East Wellow, di Hampshire, Inggris.

Florence Nightingale Museum, yang ada di web web Nightingale Coaching College untuk Perawat yang unik, memiliki lebih dari 2.000 artefak yang memperingati kehidupan dan profesi “Malaikat Krimea”. Sampai hari ini, Florence Nightingale luas dan dipuja karena pelopor keperawatan baru-baru ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *